Rabu, 08 Jul 2020, WIB
Sabtu, 30 Mei 2020, 19:43:07 WIB
Administrator, Kategori : Seputar PKK, 446 View

 

Makassar. Berkolaborasi dengan Dinas Pertanian, Tanaman Pangan, Hortikultura dan Perkebunan (Distan TPHP) Provinsi Sulawesi Selatan (SulSel) serta Dinas Pemuda dan Olah Raga (Dispora) Provinsi SulSel, Tim Penggerak PKK Provinsi SulSel mengelola lahan GOR Sudiang sebagai lokasi kebun terintegrasi untuk wahana edukasi pertanian.

Ditandai dengan penanaman satoimo secara simbolis oleh Ketua PKK SulSel, Hj Liestiaty F Nurdin di sekitar area GOR Sudiang, Jum'at (29/05/20). Tanaman jenis talas dari Jepang itu merupakan komoditi pangan bernilai ekspor.

"Iya, kemarin kita tanam talas satoimo di atas lahan GOR Sudiang. Kita sudah siapkan juga untuk Eduwisata Hortikultura, ada 1 Hektar", jelas Lies saat dihubungi via telepon, Sabtu (30/05/20).

Untuk satoimo, disiapkan lahan sekitar 4 Hektar. 1 Hektar untuk Eduwisata Hortikultura, total 5 Hektar dikelola PKK SulSel bersama Distan TPHP SulSel.

Tahap pertama, sebanyak 25 ribu bibit satoimo akan ditanam di lahan 1 Ha itu. Sementara pengelolaan Eduwisata Hortikultura diawali di lahan seluas 350 M2.

Adanya Eduwisata Hortikultura, Lies berharap kesadaran masyarakat akan pentingnya kemandirian pangan di areal pekarangan dapat semakin meningkat. Seiring dengan pemenuhan kebutuhan pangan yang lebih sehat, higienis bahkan lebih cepat karena dikelola sendiri pemilik rumah.

"Dengan Eduwisata Hortikultura ini, kita berharap ada peningkatan kesadaran untuk menanam di pekarangan rumah. Masyarakat berwisata ke tempat ini kan bisa sambil belajar dengan melihat tanaman yang ada, nantinya bisa diaplikasikan sepulangnya ke rumah", ujarnya.

Di atas lokasi Eduwisata Hortikultura di Jalan Pajjaiang Nomor 73, Sudiang Raya, Kecamatan Biringkanaya, Kota Makassar tersebut akan dibuat penangkaran anggrek, kemudian ditanam tanaman obat keluarga. Selain itu, ada tanaman buah dalam pot (tabulapot), taman kaktus, inovasi pergola sayuran buah dan outlet tanaman hias.

"PKK SulSel akan menyiapkan outlet bagi teman-teman komunitas tanaman hias. Jadi bisa memasarkan produknya disana, pengunjung yang datang tentu bisa membawa pulang untuk mereka tanam sendiri", pungkasnya.

Kembali menyampaikan bahwa kebun terintegrasi itu telah digagas sejak tahun 2019. PKK SulSel sebagai mitra Pemerintah terus berupaya mendorong keluarga di rumah mendekatkan pasar.

Satu diantaranya dengan menghadirkan lebih banyak sayuran dan buah serta tanaman obat keluarga di pekarangan rumah. Dirinya sendiri banyak mensosialisasikan hal tersebut hingga terjun meninjau rumah-rumah warga sejak menjabat Ketua PKK Kabupaten Bantaeng sekitar 12 tahun silam.

Terpisah, Sekretaris PKK SulSel, Zulfitriany Dwiyanti Mustaka menuturkan, hadirnya satu lahan terintegrasi itu mampu menstimulus dan menjadi lokasi percontohan bagi masyarakat kota. Tetutama kata dia bagaimana menyiapkan dan mengakses pangan dengan cepat dan aman.

"Jadi ini juga bentuk sinergitas antara PKK dengan 2 instansi di Pemprov SulSel. Mudah-mudahan diikuti Kabupaten/Kota dengan membangun yang serupa di daerah masing-masing", terangnya.

Terkait pelaksanaan penanaman talas satoimo, perempuan yang akrab disapa Ijul itu meyakinkan pihaknya tetap memberlakukan protokol kesehatan. Bahkan tidak semeriah biasanya karena dihadiri hanya sebagian orang saja. (*)



Kamis, 28 Mei 2020, 19:43:07 WIB Oleh : Administrator 1341 View
Bersama PKK dan Organisasi Forkopimda se-SulSel, Liestiaty F Nurdin Halalbihalal Jarak Jauh
Jumat, 22 Mei 2020, 19:43:07 WIB Oleh : Administrator 271 View
Liestiaty F Nurdin Bagikan Sembako Untuk Umat Katolik
Kamis, 21 Mei 2020, 19:43:07 WIB Oleh : Administrator 709 View
Ketua PKK SulSel Bekali Rizal Momo THR, Bukan Non Tunai



Ada 2 Komentar
Tuliskan Komentar


Ketua PKK Sulsel Lantik Isteri Bupati Bone Senin, 19 Nov 2018 - Dilihat 1515 Kali